Pentingnya Literasi Digital

oleh -116 views
Prof. Dr. Rajab Ritonga, M.Si (Guru Besar Ilmu Komunikasi London School of Public Relation Jakarta dan Direktur Uji Kompetensi Wartawan PWI Pusat)

Salatiga, indomaritim.id – Perkembangan teknologi digital dan informasi memudahkan pekerjaan manusia. Dengan adanya kemudahan tersebut, maka dibutuhkan literasi digital bagi penggunanya.

Isu tersebut menjadi salah satu sorotan dalam webinar literasi digital yang diselenggarakan untuk masyarakat Kota Salatiga, Senin (21/6/2021). Kegiatan yang diisi oleh narasumber: Rifqi Faizur, Yonathan Dri Handarkho, Alfan Gunawan, Rajab Ritonga, serta key opinion leader Sheila Siregar, ini merupakan bagian dari program gerakan nasional literasi digital yang dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo pada 20 Mei lalu.

Kegiatan webinar literasi digital diselenggarakan untuk mendukung percepatan transformasi digital agar masyarakat makin cakap digital dalam memanfaatkan internet demi menunjang kemajuan bangsa.

Salah satu narasumber, Prof. Dr. Rajab Ritonga, M.Si, mengatakan, pengetahuan atau literasi dalam menggunakan media sosial diperlukan. Sebab, internet di masa pandemi ini penggunaannya semakin meningkat.
Rata-rata orang terikat menggunakan ponsel untuk berinteraksi, sehingga diperlukan kepandaian dalam mengakses informasi. Apalagi saat ini, menurut Rajab, sekarang kita berada di era post truth atau menjamurnya berita bohong (fake news).

“Era post truth ini merupakan emosi atau sentimen yang lebih berperan daripada fakta dalam mempengaruhi suatu keputusan atau kebijakan, dan media sosial menjadi pelaku kunci penyebaran fake news“, ujar Prof Rajab.

Post truth, menurut guru besar Ilmu Komunikasi London School of Public Relation (LSPR) Jakarta ini, hadir di tengah konten yang ada di media sosial. Sebab algoritmanya di media sosial itu sesuai dengan apa yang disenangi pengguna media sosial, semakin informasi itu dibicarakan maka ia akan muncul di permukaan. Oleh sebab itu, perkembangan yang sangat cepat ini perlu pemahaman pula terhadap literasi digital.

“Literasi digital menjadi kunci dan pondasi utama bagi mereka yang menjadi pengguna internet. Dan supaya masyarakat paham terhadap literasi digital, kita tidak bisa mengasingkan diri dari media digital. Media sosial misalnya, kalau kita menggunakannya dengan baik akan memberikan keuntungan, dan sebaliknya akan memberikan penderitaan jika disalahgunakan”, jelasnya.

Penggunaan media sosial, menurut Rajab Ritonga, harus disikapi dengan bijaksana, kreatif, dan inovatif. Sebab, penggunaan yang tepat menjadikan media sosial atau ruang digital sebagai sarana berbagi informasi, sumber inspirasi, bahkan sarana promosi.
Selain itu, pengguna media sosial yang bijak juga perlu mengetahui literasi digital. Yakni, dengan menggunakannya untuk hal positif, mampu memilah informasi agar tidak terperangkap hoaks.

“Kritis dan skeptis. Kalau di dalam dunia jurnalistik itu dibekali dunia skeptis atau tidak mempercayai langsung terhadap sebuah data atau informasi begitu saja. Melakukan pengecekan kembali, check and recheck bisa melalui media yang sudah terverifikasi. Fungsi jurnalisme ini juga penting untuk diterapkan di medsos”, tambah Rajab.

Dalam literasi digital, pengguna internet juga diharapkan tidak dengan mudah memberitahu identitas pribadi di media sosial, tidak mudah percaya dengan orang yang baru dikenal, tidak melakukan cyber bullying, dan menyaring informasi sebelum membagikannya di media sosial.

Literasi digital yang diusung pemerintah Indonesia melalui Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) berpegang pada empat pilar: digital culturedigital ethics, digital safety, dan digital skill. Keempat poin tersebut merupakan pondasi dalam menciptakan masyarakat Indonesia yang lebih cakap digital.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *